AIR atau AWAN

Table of Contents

AIR atau AWAN

AIR atau AWAN

Di sebuah tempat nan jauh dari kota di Jawa Barat , tampak seorang pemuda bergegas menuju surau kecil. Wajahnya menampakkan kegelisahan dan kegamangan.
Ia seperti mencari sesuatu di surau itu.

“Assalamu’alaikum, Kabayan ” ucapnya ke Kabayan yang terlihat sibuk menyapu ruangan surau. Spontan, si Kabayan itu menghentikan sibuknya. Ia menoleh ke si pemuda dan senyumnya pun mengembang.

“Wa’alaikumussalam. Mangga. Mari masuk!” ucapnya sambil meletakkan sapu di sudut ruangan.
Setelah itu, ia dan sang tamu pun duduk bersila.

“Ada apa, Jang ?” ucapnya dengan senyum yang tak juga menguncup.
“Kabayan , Aku diterima kerja di kota!” ungkap sang pemuda kemudian.
“Syukurlah,” timpal si Kabayan bahagia. “Kabayan, kalau tidak keberatan, berikan aku petuah agar bisa berhasil!” ucap sang pemuda sambil menunduk.

Ia pun menanti ucapan si Kabayan di hadapannya.

“Jang , Jadilah seperti air. Dan jangan ikuti jejak awan,” untaian kalimat singkat meluncur tenang dari mulut si Kabayan.
Sang pemuda belum bereaksi. Ia seperti berpikir keras memaknai kata-kata Kabayan.

“Maksud, Kabayan?” ucapnya kemudian.
“Jang , Air mengajarkan kita untuk senantiasa merendah. Walau berasal dari tempat yang tinggi, ia selalu ingin ke bawah. Semakin besar, semakin banyak jumlahnya; air kian bersemangat untuk bergerak kebawah. Ia selalu mencari celah untuk bisa mengaliri dunia dibawahnya,” jelas si Kabayan dengan tenang.

“Lalu dengan awan,Kabayan?” tanya si pemuda penasaran.

“Jangan sekali-kali seperti awan, Jang. Perhatikanlah! Awan berasal dari tempat yang rendah, tapi ingin cepat berada di tempat tinggi.
Semakin ringan, semakin ia tidak berbobot; awan semakin ingin cepat meninggi,” terang si Kabayan begitu bijak.

Baca Juga :