Letak geografi Lembah Sungai Eufrat dan Tigris

Letak geografi Lembah Sungai Eufrat dan Tigris

Letak geografi Lembah Sungai Eufrat

Mesopotamia

Mesopotamia terletak di antara dua sungai besar, Eufrat dan Tigris. Daerah yang kini menjadi Republik Irak itu di zaman dahulu disebut Mesopotamia, yang dalam bahasa Yunani berarti “(daerah) di antara sungai-sungai”. Entah sejak kapan nama itu dipakai untuk menyebut daerah itu. Namun, para penulis Yunani dan Latin kuno, seperti Polybius (abad 2 SM) dan Strabo (60 SM-20 M), sudah menggunakannya (http://www.geofacts.co.cc, diakses pada 2 september 2010). Karena daerah disekitar kedua sungai itu tanahnya sangat subur dan melengkung seperti bulan sabit sehingga sejarawan dari Amerika Serikat yaitu Breasted menyebut Mesopotamia adalah “The Fertile Crescent Moon” (daerah bulan sabit yang subur). Sedangkan sejarawan dari Yunani Kuno bernama Herodotus menyebut Mesopotamia sebagai “Tanah Surga yang Cantik jelita”. Dan adapun asal Mesopotamia adalah (Mezo berarti tengah, potamus berarti sungai). Terletak di Asia Barat Daya, yang berbatasan dengan.

* Teluk Persia dan Iran sebelah Timur dan Timur Laut
* Iran dan Turki, sebelah Utara
* Sirya dan Yordania, disebelah Barat

Saudi Arabia dan Kuwait, disebelah Selatan

Sejarah dan budaya peradaban Mesopotamia yang erat dihubungkan dengan pasang surut dan aliran Sungai Tigris dan Efrat. Komunitas awal dikembangkan untuk utara tetapi karena curah hujan di daerah yang begitu tak terduga, oleh 5000 SM masyarakat telah menyebar ke selatan dataran aluvial kaya. Ekonomi masyarakat ini terutama pertanian dan sekitar 100-200 orang tinggal di desa ini didirikan secara permanen.

Dataran aluvial di selatan Mesopotamia (“tanah antara sungai-sungai”) jauh lebih subur dari utara tapi karena ada sedikit curah hujan, saluran irigasi harus dibangun. Selain itu, tempat tidur sungai dari dan Tigris dan Efrat naik turun dengan musim dan mereka mengubah arah mereka tak terduga juga. Southern Mesopotamia memiliki pangsa banjir bandang yang bisa menghancurkan, ternak dan desa rumah tanaman. Banjir dan hujan lebat adalah tema penting dalam sastra Mesopotamia seperti yang digambarkan dalam Epos Gilgames (http://www.historyguide.org, diakses pada tanggal 25 November 2010).

Banjir merajalela yang tidak ada seorangpun dapat menentang,
Yang getar langit dan menyebabkan bumi gemetar,
Dalam selimut mengerikan lipatan ibu dan anak,
Beats turun penuh kehijauan’s canebrake mewah tersebut,
Dan tenggelam panen di waktu kematangan.
Rising perairan, pedih mata manusia,
Semua kuat banjir, yang memaksa tanggul
Dan mows pohon besar,
badai gila-gilaan, merobek segala sesuatu berkumpul kebingungan
Dengan itu dalam melemparkan kecepatan.

Tigris dan Eufrat aliran selatan dari Turki, mereka adalah 400 km (250 mil) terpisah; Eufrat berjalan selatan dan timur untuk 1.300 km (800 mil) dan Tigris mengalir ke selatan untuk 885 km (550 mil) sebelum mereka bergabung, mencapai Teluk Persia sebagai Shatt al Arab. lembah-lembah sungai dan dataran Mesopotamia adalah terbuka untuk menyerang dari sungai-sungai, perbukitan utara dan timur, dan Gurun Arab dan padang rumput di sebelah barat Suriah (Microsoft ® Encarta ® Reference Library 2005. © 1993-2004 Microsoft Corporation. All rights reserved).

Sumber air kedua batang sungai terdapat dilereng pegunungan di Armenia, diperbatasan antara Irak dan Rusia sekarang. Lumpur endapannya bertumpuk-tumpuk pada muaranya, menjadi munculnya dataran rendah baru yang seluas meluas menutup mulut teluk Bahrein di tepi teluk besar Parsi (Daldjoeni, N. 1982: 66).

Artikel terkait :